Pulsa >Makan??? (Baca: Pulsa lebih penting dari makan??)

7:21:00 AM

Ngeliat kelakuan beberapa teman saya akhir- akhir ini, saya jadi heran sendiri. Seriiingg.. banget dia beli pulsa. Entah buat nelpon lah, atau buat SMS-an. Pernah, waktu itu dia beli pulsa 2 kali dalam 2 hari. Saya tanya: “kemaren kayaknya baru beli pulsa. Kok beli lagi??” Dia pun njawab: “iya e, cepet kali habis. Padahal kemaren tu baru beli 10 ribu”. Waoooww… Dan ga Cuma sekali itu, beberapa hari belakangan pun sering banget dia beli pulsa.

Tapi di sisi lain, saya pun heran melihat tulisan yang terpampang di dindingnya.
Pulsa Lebih Penting
Pulsa Lebih Penting
Aduh aduh… Ni anak gimana, ya?? Malah lebih mentingin urusan pulsa daripada buat makan. Padahal, dimana- mana ya makan tu lebih penting. Badan sehat, ga mudah sakit, daya tahan tubuh pun terjaga. Kenapa dia bisa nglakuin itu?? Ni juga masih untung temen saya tu tergolong anak yang belum kecanduan internet. Kalo dah kecanduan update ststus FB, Twitter, etc. apa ga lebih parah tu? Jadi maniak social networking

Menurut saya sih, ada beberapa aspek yang bisa nyebabin dia nglakuin itu. Pertama: tarif “murah” dari operator. Beberapa tahun belakangan ini, operator melakukan perang tarif besar- besaran. Apalagi kedatangan beberapa provider telekomunikasi baru yang menawarkan biaya yang murah banget, walopun kualitas sinyal dan layanannya belum sebagus provider besar yang udah lama mengakar di Indonesia. Hal ini lah yang membuat anak muda (khususnya) jadi kecanduan SMS-lah, nelpon-lah, maupun update status. Bahkan, beberapa orang bisa dibilang udah jadi maniak update. Dan ini juga seperti “manusia yang menjadi ‘budak’ Hape”. Secara tidak sadar, mereka menghabiskan uang yang cukup banyak untuk sekedar membeli pulsa. Banyak anak muda sekarang yang ga bisa lepas dari Hape. Naek motor: SMS-an, makan: SMS-an, lagi pelajaran di sekolah: SMS-an, bahkan, buang aer di kamar mandi pun megang Hape: SMS-an. Ga bisa kah lepas sejenak dari HP?? Hal ini juga berlaku buat pembelian gadget. Bisa beli Hape canggih, BB, Android, eh..tapi suka ga punya pulsa (aduhhh… malu-maluin), banyak fitur2 yang ga diaktifin. Trus, punya gadget canggih buat apa dong, kalo emang Cuma buat SMS-an, telponan, ama sekedar surfing??
Promo Provider Telekomunikasi
Promo Provider Telekomunikasi
Kedua: faktor lingkungan. Lingkungan berperan banyak pada kejadian di atas, sampai- sampai mengorbankan uang makan sebagai anak kos, untuk membeli pulsa. Teman (pacar) yang membuat komunikasi seperti “HARUS” terus dilakukan, dimana aja, kapan aja. Untuk sekedar menanyakan “lagi apa?? Dah maem belum?? Dah mandi belum?? “ Yaaaa…gitu deh, kurang lebih.
Pulsa Jadi Kebutuhan Primer
Jadi Kebutuhan Primer
For the last, sebaiknya kita dah dapat memilah dan memilih mana yang terbaik buat kita. Terlalu sedikit (kurang) tidak baik, berlebihan pun juga tidak baik. Jangan sampe diperBUDAK sama Hape, sama SMS, telpon, internet. Kaya tag yang pernah saya denger” pegang HP 24 jam, padahal orang yang udah kerja pun ga sampe segitunya”.
Do the best for us!!!

You Might Also Like

1 comments

  1. hehe bener banget itu mas, susah kalau sudah kecanduan hp, apalagi bagi para anak remaja..

    ReplyDelete

Komentar itu bisa memberi inspirasi lho.. Siapa yang mau memberi inspirasi ke blog ini? :)

Promo Tiket Pesawat

Member Of



Travel Blogs
best blogs