Travelling Jogja- Bandung PP…

3:20:00 PM Dimas A. R. Kambuna 10 Comments

Prepare 

Pengalaman saya nih, jalan2 dari Jogja ke Bandung, naek motor, sendirian, Bro… Modal nekat aja, pengen jalan- jalan sendirian, nikmatin perjalanan, keindahan alam di jalan, n so pasti capeknya nglakuin perjalanan jauh…

Saya cek, liat peta mudik. Hmmm… sekitar 390-410 Km buat naklukin perjalanan Jogja- Bandung… Kuat ga, yaa?? Ah, nekat.. Saya pun nyiapin segala sesuatunya, bekal, motor, obat- obatan, n njaga kondisi tubuh. Waktu itu saya tentuin jadwal tanggal 22 Oktober 2011 buat berangkat. 

Berangkat 

Sabtu… saya siap!!! 1 tas besar, 1 tas kecil, jaket, helm, dan rompi penahan angin serta sarung tangan dan tutup mulut dah siap. Ga lupa bawa jas hujan di jok motor. Motor: OK! Berangkat menyusuri jalur selatan pulau Jawa, jalurnya JOGJA- Wates-Purworejo_Kebumen-Wangon-Majenang-Banjar-Ciamis-Tasikmalaya- Ciawi-Malangbong-Cicalengka-Cileunyi-BANDUNG. Hehe… Siap2 pantatnya bakalan tipis, nih… (padahal udah tipis :P) 

Jam 06.15 WIB saya berangkat dari Jogja. Cukup halus, kondisi jalan Jogja, mulai dari Jogja kota sampai Sentolo, kemudian Wates. Saya pun melewati perbatasan Jogja- Jawa Tengah. Tunggu… Ada yang beda rasanya… Hmmm… ternyata saya merasakan perbedaan yang cukup signifikan antara kondisi Jalan di Jogja dan Jateng… Halloooo…. PEMPROV JATENG… Gimana pekerjaan Anda???
Jalan Rusak di Daerah Jawa Tengah
Jalan Rusak di Daerah Jawa Tengah
Tapi deretan penjual dawet item di sepanjang jalan Purworejo menggoda tenggorokan saya, untuk sekedar menghilangkan haus. Tapi yaaa… itu tadi, karena jalan- jalannya sendiri jadi males berhenti. Haha

Dawet Item Purworejo
Dawet Item Purworejo
Kutoarjo, Kebumen, Gombong, Sumpiuh. Di Sumpiuh Anda bisa menemukan Rumah Makan Pringsewu yang terkenal, yang juga ada di daerah Pantura (Tegal dan Pemalang:Pringjajar) dan Jogja.
Lagi, ngrasa aneh… Perasaan kata temen Majenang  tu masih masuk daerah Cilacap, Jawa Tengah, tapi kok ga ketemu- ketemu, dari daerah Cilacap… Padahal dah ngikutin papan penunjuk arah n peta, tapi masih aja daerah tandus n sepi kendaraan. Tetap yakin dan jalan teruusss… Eh, ternyata emang bener, jauh banget dari Cilacap, hampir masuk Jawa Barat, baru sampe di Majenang. Istirahat dulu deh sekitar jam 12an saya sampe Majenang, makan bakso… Tapi patut dicatat, nggak terlalu banyak pilihan makanan, disana.. ga kaya di Jogja atau kota yang lumayan besar. Saran saya, mending kalo mau makan, berhenti di Ibukota Kabupaten, kaya Kebumen, Purworejo, atau Ciamis sekalian.

Jawa Tengah-Jabar

Habis makan n ngistirahatin pantat, lanjut lagi deh, jalan… Trus nyampe deh, ke perbatasan Jateng- Jabar di daerah sebelum Banjar (lupa namanya). Waaaooowwww… Patung seekor macan menyambut para pengendara yang melintas. Macan/ harimau tersebut adalah perlambangan dari Prabu Siliwangi yang menjadi legenda, sehingga menjadi simbol Jawa Barat. Terlihat gagah, bersanding dengan gerbang perbatasan Jateng- Jabar. :D
Lanjut nglewatin kota Ciamis… Wuiihhh… Di Alun- Alunnya ada Masjid Agung Ciamis (lupa nama masjidnya) yang keren banget, megah, dan arsitekturnyua bagus… Sayangnya males buat berhenti bentar, n moto masjidnya. Travellingnya sendirian, sih… Hehe

Masjid Agung Ciamis
Masjid Agung Ciamis
Oiya, sebelum Ciamis, saya ngelewatin Kabupaten Banjar. Pertama sih, di tugu penunjuk jalan ngeliat “BNJR … Km”. Kirain Banjarnegara Jawa Tengah. Weh, tu kan di daerah tengahnya Jateng. Jangan2 nyasar. Eh, ternyata Banjar, Jawa Barat. Sempet tergoda juga sama plang penunjuk jalan bertuliskan “Pangandaran”, ah..tapi katanya masih 50 Km dari Banjar. Terpaksa deh, ditunda dulu jalan kesananya. Dah dikejar waktu, sih… Tasik, lewat.
Pas ngelewatin Polres tiap- tiap daerah di Jawa Barat, disitu ada tugu harimau juga. Sangat gagah, melambangkan keberanian dan ketegasan. Sayangnya, masih banyak anggotanya yang suka melanggar aturan sendiri, cari uang lewat razia sepihak, dsb. Tapi saya mikir, kenapa di daerah lain, kaya Jateng, ma Jogja ga punya lambang kaya’ gitu, ya?? Padahal kan keren, tuh…

Lambang Polres di Jawa Barat
Lambang Polres di Jawa Barat
Welcome to Bandung: Paris van Java :D

Paris van Java
Paris van Java
Saya istirahat sebentar di daerah Nagrek, di Masjid. Masjidnya lumayan besar, bersih, dan terawat. Apalagi kamar mandinya banyak dan bersih, wangi. Takmir masjidnya pun ramah- ramah. Cocok banget buat transit perjalanan, buat istirahat, dan sholat sejenak. Sholat dhuhur ma ashar di-jama’ qoshor sekalian.

Lanjut, di Cicalengka sempet macet sejenak, karena ada kebakaran pasar, waktu itu. Untung aja yang macet tuh jalur yang berlawanan arah ama saya.

Di Jatinangor, karena selama perjalanan cuma ngikutin insting n plang penunjuk arah, sempet hampir nyasar. Hehe. Udah ngambil kiri, eh, malah puter arah ke kanan. Dan alhasil, ngrasa bersalah dan insting mengatakan “ini bukan jalan yang benar” (hoho), jadi nanya orang, deh. And bener aja, kalo saya ngikutin jalan tu terus, bakalan nyampe Garut, deh. Kecantol orang sana. Aha ha ha.

Akhirnyaaaa…. Ngikutin plang, arah Bandung, Buah Batu. Dah lumayan kenal sama jalannya, dan sampaaaiii…. Perumahan Bojong Soang, daerah Buah Batu. Tepat pukul 16.15 WIB. Sekitar 10 jam-an. Dan untuk pada akhirnya, saya semakin kenal dengan daerah Bandung dan jalan- jalannya, walaupun masih suka nyasar. Hehehe. Kota apa pun ada. Tapi saya rasa, lebih ke kota buat shopping ma kuliner deh... Ma nongkrong.. :)


Malam hari pun menjelang, dan saya terlelap dengan indahnya, dengan pantat semakin tipis dan nyeri,  menanti esok, berputar- putar di Bandung.


Caaaaoooooooooo….

You Might Also Like

10 comments:

  1. Dear Mas Meanwhile (hehe.. NN si :) )

    Review Perjalanan yang sangat menarik. Apa lagi ada nama Resto kami yang disebut :p sempat mampir gak ni mas? semoga mampir ya.. kalau belum sempat, boleh lho kapan-kapan icip-icip menu kami, pasti langsung nagih, apa lagi plus pelayanan istimewa dan aneka kejutan lain.
    Oiya..sebagai tambahan informasi, kami juga hadir di Jl.Raya Banjar - Majenang KM.10 Wanareja Cilacap lho, buka 24 Jam juga. jadi suatu saat melintas & lapar tengah malam di jalan gak usah bingung, mampir saja ke Resto kami.
    Untuk info lebih lanjut bisa klik www.pringsewuresto.co.id atau follow Us on Twitter @PRINGSEWU_Resto

    Sampai ketemu ya :)
    Great Thanks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha.. ALhamdulillah.. ini komen pertama yang masuk ke blog saya.. nda tau juga saya, kok bisa pas kebaca sama marketing dari Pringsewu.
      Belum sempat mampir Mas, kemarin, karena dikejar waktu..
      wah, sip deh tuh, ada yang 24 jam.. semoga nanti bisa mampir kalo sedang melintas, yang deket rumah saya sih, yang di Tegal, ato Pringjajar di Comal..
      terima kasih ya, Mas.. Pringsewu Resto besar, suatu kehormatan buat saya.. :)

      Delete
  2. Ulasan anda tentang pengalaman perjalanan Jogja-Bandung sangat menarik dan bermanfaat. Terimakasih..

    ReplyDelete
  3. Makasih mas atas pengalaman dan ulasanya. Buat saya sangat bermanfaat dan membantu sekali karena saya juga ada rencana ke bandung dari Jogja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Pak, saya juga senang bisa membantu dengan artikel ini. Tulisan pertama Pak, jadi maaf kalo masih amburadul kata-katanya. Hehe

      Ga susah kok Pak, kalo mau kesana. Cuma ya itu tadi, mungkin yang agak membingungkan waktu di Majenang, karena suasana dan mobil sepi, jadi kadang kita ngira kita kesasar.

      Kapan rencana ke Bandung Pak? :)

      Delete
  4. Ulasan anda tentang pengalaman perjalanan Jogja-Bandung sangat menarik dan bermanfaat. Terimakasih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih Pak. Samoga bisa membantu, dan insya Alloh ada sequelnya sebentar lagi. :)

      Delete
  5. menarik mas ulasannya.. saya juga pengen Bandung-Jogja-Bandung. naik kereta sendirian udah, pengen ngerasain naik motor.. tapi kalo bener-bener sendiri belum brani. minimal berdua lah. masih kepikirin gimana kalo mogok atau bocor ban.. hahaa.. mungkin nanti kalo udah lewat musim hujan, mau ngelaksanain niat ini.. hahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iya Mas Awan, kalo blm berani dan blm tahu medan, lebih baik berdua, lbh aman. Lagian, kalo mau poto2 di jalan, ada yg motoin. (Pengalaman jalan sendiri ga ada yg motoin). Hehe..

      Bocoran sequel: kmren saya nekat pas musim hujan, Mas. :p

      Delete
  6. saya kaget mas ketika kota ciamis disebut, saya kira gak banyak yang tahu kota ciamis.. hehe
    dari yogyakarta ke bandung itukan jauhnya pake banget mas..

    ReplyDelete

Komentar itu bisa memberi inspirasi lho.. Siapa yang mau memberi inspirasi ke blog ini? :)