Finally: Aceh, Welcome Back

6:56:00 PM Dimas A. R. Kambuna 6 Comments

Pembukaan (kaya UUD 1945 aja)
Ga kerasa, dah 3 tahun lebih saya kuliah. Dah jadi anak semester tua. Hehehe… Anak- anak di kampus pun dah mulai ngomongin yang namanya kerja praktek di sebuah perusahaan, sebagai salah satu mata kuliah wajib, yang berguna untuk mengenal lingkungan dan cara kerja perusahaan dengan lebih dekat. Kirain sih gampang, buat ngajuin proposal, cepet. Dan ngambil KRS Kerja Praktek di semester tujuh. Jadi santai- santai dulu, ntar dah masuk semester tujuh baru ngurus, gitu pikir saya pertama kali. Masuk semester tujuh pun saya masih santai. Tapi… lha kok temen- temen ada yang udah berangkat ke Telkom Surabaya, ada yang ke Makassar, dan ada yang udah dapat kepastian di Pupuk Kaltim di Bontang n Pertamina Jakarta. Duh… mulai khawatir nih. Mulai deh, ngurus ini itu, persyaratan KP dicari- cari. Tujuan utama: PT Pupuk Iskandar Muda, Aceh Utara, tempat Bapak kerja dulu. Hehehe… 

Kenapa tujuan utama kesana??? Tujuan utama ya pengen menjejakkan kaki lagi di tanah kelahiran (eh, bukan dink, saya lahir di kapal :P), di tempat saya dibesarkan (sampe 9 tahun), tempat yang sudah 12 tahun tidak saya kunjungi. Proposal pun jadi, dan siap dikirim. Kami mengajukan periode KP di bulan November- Desember 2011. Setelah proposal dikirim dan juga dibantu Bapak buat nglobi, lama…ditunggu. Lha kok katanya malah proposalnya ga ada?? Aduh… mundur deh, KP-nya. Katanya disuruh ngajuin lagi, di-fax. Dengan arsip yang ada, saya kirim lagi berkasnya. Dan pengajuan waktu KP jadi di bulan Februari 2012. Setelah beberapa hari, akhirnya, alhamdulillah, proposal diterima. Nanti KP dari tanggal 1-29 Februari 2012. :)
Gerbang Masuk PT Pupuk Iskandar Muda
Gerbang Masuk PT Pupuk Iskandar Muda
Halangan 
Menjelang tanggal pemberangkatan, awal- awal Januari kok mulai muncul hambatan. Penembakan mulai marak lagi di Aceh. Rata- rata korbannya orang yang berasal dari luar Aceh, Jawa khususnya. Sekitar 6 orang kalo ga salah, orang tewas karena penembakan. Mungkin keributan ini terkait dengan Pilkada Aceh yang tadinya akan berlangsung pada tanggal 16 Februari 2012. Ex Panglima GAM ada yang nyalon melalui salah satu partai. Tapi entahlah, siapa yang membuat keributan itu. Orang- orang deket, temen- temen mulai khawatir, nyuruh coba nyari tempat lain. Tapi kan dah susah- susah nyarinya, susah masukin proposalnya. Tetep berangkat. Alhamdulillah, kabar terakhir juga nyebutin kalo Pilkada mundur tanggal 9 April 2012. Lumayan aman, deh.

Berangkat
Dan tanggal 29 Januari pun kami berangkat (saya sama Bapak, yang sekalian nostalgia lagi, dah 2 tahun ga ke Aceh). Naek bus Sinar Jaya, dari Comal jam 9 malem, harga tiket Rp 55.000,00 untuk Pekalongan- Pulogadung. Sampe ke Jakarta jam setengah 6 pagi. Sholat- sholat dulu masjid terminal Pulogadung, sambil nunggu angkot ke Rawamangun, angkot no. 2 kalo ga salah. Di Rawamangun kami mandi- mandi dulu. Setelah sarapan, sekitar setengah 9, kami menuju Bandara Soekarno Hatta naek Bus Damri. Biayanya Rp 20.000,00 sampe ke Bandara. Ternyata cepet juga ke bandaranya, jadi ya lama juga nunggunya. Apalagi tiket juga masih di tangan temen saya, Fahmi. Kami sampai di Bandara 1B sekitar jam setengah sebelas. Nunggu- nunggu dulu. Akhirnya check in jam 12 lebih, setelah Fahmi dateng. Sampai di dalem, ternyata pesawat juga delay, 45 menit. Weleh…

Bus Damri
Bus Damri

Bus Sinar Jaya
Bus Sinar Jaya
Badan dah agak penat gara- gara jadwal padat akhir bulan. Pergi kesana- kesini. Tapi mau naek pesawat lagi, jadi semangat (maklum, dah lama ga naek, terakhir naek masuh umur 2 tahun sama brapa taun, lupa. Hehe). Mulai naek ke pesawat jam setengah 2, pesawat mulai persiapan mau take-off. Kami naek Batavia Air, lumayan, dapet harga Rp 500.000,00  buat Jakarta- Medan. Ternyata lama juga, muter- muter nyari jalurnya, ntah ngapain lagi. Pesawat mulai terbang jam 2.15 WIB. Di dalem pesawat, pas take off, serasa naek Kora- Kora/ Hysteria di Dufan! Kadang- kadang ada getaran- getaran karena nembus awan. Saya sih, santai saja, karena nggak ta. Ternyata, kata Bapak, getaran waktu itu termasuknya getaran keras, ga kaya biasa. Tapi alhamdulillah, akhirnya sampai di Polonia, Medan jam 4.15 WIB.

Pesawat Batavia Air

Pesawat Batavia Air Jakarta
Suasana Keberangkatan menuju Medan

Kabin Batavia Air
Kabin Batavia Air
Shuttle Bus Polonia
Touchdown Bandara Polonia, Medan

Setelah ngambil barang bawaan, kami naek taksi, ke mess PT PIM di Medan, khusus buat karyawan PT PIM dan keluarganya. Per malamnya kalo ga salah sekitar Rp 180.000,00/ malam, tergantung jenis kamarnya. Kamar saya sudah ada tivinya, AC, dan kamar mandi luas. Lemari bajunya juga besar. Tempatnya pun ga jauh- jauh amat Malamnya, kami diajak jalan- jalan memutari kota Medan oleh Om Abun, teman Bapak dulu. Dah banyak yang berubah dari Medan. Mall- mall dan hotel tambah banyak. Bahkan bertingkat. Tingginya sudah hampir menyamai gedung- gedung apartemen di Jakarta, tapi jumlahnya belum sebanyak di Ibu Kota. Oiya, makanan juga mahal. Haha… Apalagi menurut anak kos yang dah biasa makan murah di Jogja, sehari sekitar RP 15.000,00 buat 3x makan. Disini, segitu paling cuma buat sekali makan.
Mess milik PT PIM di Medan
Mess milik PT PIM di Medan

Finally: Aceh, Welcome Back
Keesokan harinya, tanggal 31 Januari 2012, kami pun berangkat lagi menuju Lhokseumawe, Aceh Utara. Krueng Geukueh tepatnya, tempat saya menginap nanti, di rumah Tante Sri, adek bungsu Bapak. Naek bus dari pool Anugerah jam 10 siang. Bisnya kerasa agak lama jalannya, baru sampe jam 4 sore. Tapi busnya lebih besar dan “lega” daripada bus- bus di daerah Jawa, jadi nyaman. Medan- Lhokseumawe tiketnya Rp 70.000,00. Istirahat makan siang di daerah Langsa. Mahal, makanannya. Di perjalanan samar- samar nginget- nginget lagi tentang kota yang dulu pernah saya diami selama 9 tahun. Dijemput sama Om Is di depan PT Arun. Dan akhirnya, alhamdulillah, nglewatin PT PIM n pintu masuk ke kompleks PT PIM, dengan tugu jam di depannya. Wah, wah… ALHAMDULILLAH…

Tugu Jam PT PIM
 Tugu Jam PT PIM
Sekilas ga banyak yang banyak berubah dari lingkungan saya dulu. Apa bener gitu??? Liat besok deh, di artikel- artikel selanjutnya. Sekarang mau istirahat dulu. Tanggal 1 Februari besok dah masuk kerja. Caaoooo… ;)

You Might Also Like

6 comments:

  1. wah mas, orang aceh juga ya? tinggal di PIM? oia aku dulu juga tinggal di Kertas Kraft Aceh,hehe..orang jogja juga ya? aku juga di jogja nih hehe..salam kenal yaa

    ReplyDelete
  2. Iya, dulu pernah tinggal disana, waktu kecil.. Iya, di PIM tinggalnya. Ooh di KKA, ya. Sayang ya, skarang udah tutup, pabriknya.
    Iya, ni sementara domisili Jogja. Salam kenal juga, ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kuliah di kampus mana mas di jogja? Wah saya cuma 7 tahun tinggal di KKA. Sempat main ke PIM juga kalau gak salah dulu ada swimming pool yg nge hits disana jaman dulu haha. Semenjak insiden GAM dulu tahun 99 aku gak pernah balik ke Aceh lagi mas. Wah senang ya bisa kembali ke Aceh. Di tunggu lanjutan postinganya :)

      Delete
    2. Dulu saya kuliah di UGM, Mbak..
      Saya juga cm 9 tahun di Aceh, sama, pindah sejak rame2nya GAM..
      Hahhaa iya, yg kolam renang di PIM ya, dulu juga suka renang disana sama kawan2 pas masih kecil.. :D

      Iya, jadi pengen kesana lagi.. Masih kurang kemarin 1 bulan..
      Siappp.. ni mau semangat lagi..

      Delete
  3. Hahaha senasib ya kita mas . Boleh bertukar fb? Siapa tau bisa jadi kawan seperjalan kembali ke Aceh hehe. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaa boleh la.. Silakan kontak FB di bagian follow me di website ini :)

      Delete

Komentar itu bisa memberi inspirasi lho.. Siapa yang mau memberi inspirasi ke blog ini? :)