Explore Solo and Karanganyar: Full Trip Report

10:00:00 AM Dimas A. R. Kambuna 4 Comments

Hello, Travel Lovers..

Kapan liburan lagi, ya? Hahaha.. udah hampir dua bulan ya, sejak libur panjang lebaran Idul Fitri. Biasanya yang suka traveling udah gatel tuh kakinya pengen jalan-jalan lagi.. Kayak udah kebutuhan primer ya, jalan-jalannya. Eh, tapi sebenernya, traveling tu nggak harus pas libur panjang lho. Pas weekend pun kita bisa jalan-jalan.

Ih, mana cukup cuma dua hari buat jalan-jalan? Paling ke bioskop, ke mall, ya?

Eehh, jangan salah, kalo emang niat sih, jalan luar kota pun bisa lho, asal niatnya kuat. Kayak saya kemarin pas liburan cuma sehari doang, tepatnya sekitar 30 jam, solo traveling, dan modal nekat (kayak biasanya). Hehehe..
Explore Solo and Karanganyar: Full Trip Report
Seperti yang saya tulis di postingan sebelumnya, tentang Explore Solo dan itinerary yang saya buat, saya berencana jalan-jalan ke Solo dan sekitarnya buat sekedar refresh pikiran, sekalian nyobain hotel bintang 3 hadiah dari PegiPegi. Nah, akhirnya beneran tuh, saya wujudkan rencana itu di tanggal 7-9 Agustus 2015.

Lho, tadi katanya cuma satu hari? Kok jadi tiga hari gitu?

Bentar ya, yuk kita lihat realisasi saya liburan di Solo dan Karanganyar dalam Explore Solo and Karanganyar: Full Trip Report.

Ketika dibandingkan antara rencana dan realisasi pada gambar di bawah, terlihat beberapa hal yang tidak sesuai dengan rencana. Nah, itulah enaknya solo traveling, nggak terikat! Hahaha.. Tapi saya sih sebenernya berusaha biar nggak melenceng dari rencana yang saya buat, tapi kok pas di lapangan, ada beberapa kondisi yang menghalangi, antaranya: keasyikan, kelamaan, dan kecapekan. Hehehe..
Explore Solo (Going Solo) - rencananya gini.. :p |klik gambar biar lebih jelas|
Explore Solo and Karanganyar: Realisasinya kayak gini.. (Note: Lihat beberapa bagian yang saya kasih tanda)
Mari kita lihat satu per satu antara rencana dan realisasi:

1) Lokasi wisata
Terdapat 1 perbedaan lokasi wisata antara rencana dan realisasi: Candi Sukuh. Saya nggak sempat ke Candi Sukuh di Karanganyar karena arah yang berlawanan antara Candi Cetho-Kebun Teh Kemuning dan Candi Sukuh. Sedangkan saya ke Candi Cethonya juga udah kesorean. Dari persimpangan jalan Sukuh-Cetho ke Candi Cetho pun jaraknya sudah cukup jauh, sehingga saya tidak sempat kesana. Menurut info yang saya dapat dari petugas parkir Candi Cetho, Candi Sukuh tutup pada pukul 17.00, sedangkan saya baru keluar dari Candi Cetho pukul 15.30.

2) Selisih waktu di beberapa point
Mulai dari berangkat ke Keraton Solo (terlambat 1 jam karena prepare dan badan masih pegel :p), yang berakibat di Keraton Solo juga terlambat dan kelamaan, di Galabo (lebih cepat dari perkiraan), dan waktu pulang ke rumah (lebih cepat 1,5 jam dari perkiraan).

3) Jarak yang terpangkas
Ada selisih sekitar 130 Km antara estimasi dan realisasi. Hal ini terjadi karena saya mengambil estimasi yang lebih banyak untuk menghindari kekurangan biaya. Hal ini jamak terjadi dalam membuat rencana perjalanan. Bagusan lebih daripada kurang, okeh? Selain itu, dalam perjalanan Explore Solo - Karanganyar, sepeda motor saya juga memiliki rasio 1 L : 63 Km. Kece kan?

4) Hemat biaya hingga Rp 100.000,00
Naaahh intinya disini, enaknya membuat estimasi yang lebih tinggi ya kayak gini. Lumayan kan, Rp 100.000,00 bisa masuk celengan next trip. Jadinya lebih hemat, apalagi kalo nggak beli oleh-oleh? Hehehee.. Tapi kan kasian orang rumah :D

Yang perlu digaris bawahi dari perjalanan Explore Solo - Karanganyar kali ini adalah:

1. Jalan sepanjang Pemalang-Solo lancar mulus.. Salute buat Gubernur Jawa Tengah yang mengebut pekerjaan infrastruktur jalan. Walaupun agak gelap di sepanjang Ungaran-Salatiga, tapi yang penting ada temennya (kendaraan lain di jalan) dan jalan halus

2. Butuh stamina super tinggi agar untuk one day trip kayak gini, karena bakal super duper lelah. Saya sendiri sempat minum doping minuman energi 2x pas pergi dan pulang (itupun agak nggak mempan pas jalan pulang), plus ditemani alunan musik di telinga. Jangan lupa selalu hati-hati dan jaga keselamatan di jalan..

3. Saya sempat kesulitan mencari oleh-oleh khas Solo, sampai akhirnya saya menemukan sebuah toko di Jalan Rajiman 603, Laweyan yang bernama Toko Cokro, menyediakan macam-macam oleh-oleh khas Solo, harganya murah, banyak pilihan, plus pelayanan cepat. Mau beli Serabi Notosuman, nggak tahan lama. Sebenarnya sih, Serabi Notosuman yang khas Solo banget (menurut saya, hehe).

Jadi, mau one day trip kayak saya, buat Explore Solo dan Karanganyar? Atau mau one day trip di kota lain? Boleh deh, silakan aja. Asal jangan lupa ya, saran saya yang tadi.. :D
Terbang ke Solo?
Kalo di perjalanan gimana, terus gimana suasana lokasi wisatanya, tunggu postingan selanjutnya minggu depan ya, insya Allah semuanya bakal saya kupas satu-satu deh.. :))

You Might Also Like

4 comments:

  1. pasti asik nih full trip ke solo... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asyik banget.. :D Dulu ke Solo cuma numpang lewat doang sih.. :(

      Delete
  2. Perjalanan naik motor,trs keliling Solo pake motor juga, wuaaa..terbayang capeknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe.. berapa kali ngetrip gitu Mbak.. Jogja-Bandung aja pernah.. :p
      Sekali-sekali cobain deh.. :D

      Delete

Komentar itu bisa memberi inspirasi lho.. Siapa yang mau memberi inspirasi ke blog ini? :)