Kamu bakalan Rugi Wisata ke Curug Jumog! Kalo...

8:00:00 PM Dimas A. R. Kambuna 8 Comments

Halo, Kawan Meanwhile U and Me.. Lama tak jumpa, lama nggak update artikel baru.. Sebenernya banyak sih, bahan buat ditulis, tapi kok kadang waktunya itu lho.. Oktober lagi banyak kegiatan..

Nah kita ketemu lagi disini, masih nyambung Explore Solo dan Karanganyar.. Banyak yang belum tahu kan, deskripsi lengkap tempat wisata yang ada di artikel Explore Solo dan Karanganyar? Kali ini saya mau ngasih gambaran satu per satu tempat wisata yang saya kunjungi selama Solo Trip waktu itu..

Dimulai dari Curug Jumog..
Setelah kesana, saya ngerasa kalian bakalan rugi deh kalo ke Curug Jumog..

Mungkin ada yang tanya,
"Lha emang kenapa sih? Di Curug Jumog kenapa?"
Sebelum saya bahas itu, yuk di-review singkat dulu Curug Jumog dan perjalanan saya ke Curug Jumog.
curug jumog karanganyar solo traveler meanwhile u and me
Curug Jumog vs Seorang Solo Traveler
Curug Jumog ini terletak sekitar 40 Km ke arah timur dari Kota Solo, tepatnya di Desa Berjo, Kecamatan Ngargayasa, Kabupaten Karanganyar, dan terletak di Lereng Gunung Lawu.

Jadi ceritanya seperti biasa, mengandalkan GPS smartphone Sony Xperia SP kesayangan (#bukaniklan), saya bergerak ke arah timur kota Solo menuju Karanganyar. Waktu itu saya agak kesiangan berangkat dari Keraton Surakarta (akan saya bahas nanti), sekitar pukul 11.00. Bangunnya kesiangan, pemotretan dulu di hotel, sama sarapan. Hahaha.. 

Selepas Pasar Karangpandan, ada pertigaan, dan ada plangnya. Kalo kamu ambil arah kanan, kamu akan dibawa menuju Grojogan Sewu, Tawangmangu. Sementara, kalo ambil kiri, Curug Jumog, Candi Cetho-Sukuh, dan Air Terjun Parang Ijo menanti kamu. Saya ambil arah kiri deh.

Nggak begitu jauh dari pertigaan itu, ketemu deh, plang menuju Curug Jumog. Saya parkirkan motor saya di tempat parkir, udah ada beberapa belas motor disana. Saya bergerak mencari pintu masuk curug. Sempat salah ambil jalan, untung diingetin sama ibu-ibu pedagang, dan diarahkan menuju pintu masuk.
curug jumog karanganyar meanwhile u and me dukung pariwisata daerah
Beli tiket "normal" = mendukung pariwisata daerah
Tiket masuk ke Curug Jumog murah, cukup Rp 3.000,00 dan nggak ada istilahnya "masuk tanpa karcis". Karcis itu salah satu tanda kita mendukung pariwisata daerah lho, karena dengan karcis, maka sebagian dana dari tiket masuk itu akan masuk ke kas pemerintah daerah, yang nantinya bisa digunakan kembali untuk pembangunan di lokasi pariwisata terkait. Kalo nggak pake karcis, bisa aja cuma masuk ke "kantong" orang-orang tertentu yang terkadang nggak peduli sama lokasi wisata yang dikelolanya. #malahceramah :p
curug jumog karanganyar meanwhile u and me 116 anak tangga
Selamat menikmati 116 anak tangga :D
curug jumog karanganyar meanwhile u and me air jernih mengalir
Air jernih mengalir dan memanggil
Dinanti 116 anak tangga, saya dengan semangat '45 turun ke bawah. Masih kalah banyak sih, sama anak tangga Curug Cimahi, tapi kan malah untung. Belum begitu terdengar suara air terjun begitu sampai tangga terbawah, masih kalah dengan Grojogan Sewu. Baru terlihat air jernih yang mengalir saja, tapi saya senang melihat lokasi wisatanya yang sudah tertata rapi dan kelihatan asri. Ada beberapa jembatan, tempat duduk, dan toilet/kamar mandi.

Langsung jalan menuju TKP, wahh..baru deh, air terjunnya serasa memanggil di depan sana. Udara segarnya berasa segar (ya iyalah), tercampur percikan air terjun. Air terjun mengalir deras dari atas ke bawah (-_-'), ditemani tumbuhan paku-pakuan di sekelilingnya. Curug Jumog memiliki ketinggian sekitar 20an meter. Saya nggak tahu ada jalan buat ngeliat dari atas apa nggak. 
curug jumog karanganyar meanwhile u and me keindahan air terjun
Keindahan air terjun Jumog (jangan salah fokus, yak.. :p)
Ngeluarin tripod buat ambil foto sendiri, saya harus mengantri untuk mengambil gambar yang "bebas gangguan".

Nggak berapa lama disana, ada yang nyapa:
"Mas dulu dari PPM Jogja, ya?"
Ealaaah jauh-jauh "ngilang" ke Solo, malah ketemu adik angkatan di Jogja dulu. Emang sempit ya..
Kami pun ngobrol sebentar.

Ngeliat orang foto di bawah air terjun (difotoin temennya dari atas), saya kok ngiler ngeliatnya, rugi juga kan, jauh-jauh tapi nggak ngerasain air terjunnya. Nekat, HP plus monopod saya bawa, saya  terjun ke bawah menuju air terjun. Memang, nggak banyak yang berani kesana, kayaknya banyak yang takut basah. Tapi, buat apa coba, ke air terjun kalo nggak basah?
curug jumog karanganyar meanwhile u and me perjuangan solo traveler selfie mania
Perjuangan selfie mania plus solo traveler
Jepret sana jepret sini, selfie gaya A, selfie gaya B, HP pun basah kena percikan air terjun. Huaaa.. mana dingin lagi, motonya sambil gemetar. Hahaha.. Nasib Solo Traveler.

Puas poto di bawah air terjun, saya pun rehat sebentar sambil kembali mengambil beberapa potret keindahan curug. 
curug jumog karanganyar meanwhile u and me air terjun
Air terjun yang mengalir dari atas ke bawah :D 
curug jumog karanganyar meanwhile u and me aliran air terjun
Air mengalir sampai jauh.. Jernih, segar..
Kruyuuuk kruyuuk... Perut kok mulai keroncongan.. Lirik kanan-kiri, banyak pedagang berjualan di sepanjang jalur curug. Sebelum nge-trip ke Solo, saya emang sudah browsing tentang Curug Jumog yang terkenal dengan sate kelincinya. Sipp deh, belum pernah nyoba, jadi menu yang paling pas tuh makanan khas setempat, plus jahe anget ngangetin badan.

Sate kelinci memiliki tekstur mirip sate ayam, lembut tapi lebih berserat. Sate kelinci plus lontong cuma Rp 10.000,00 ditambah Rp 2.000,00 buat jahe angetnya. Bener-bener harga normal kan? Bukan harga mark up kayak yang umum dijumpai di beberapa lokasi wisata. 
curug jumog karanganyar meanwhile u and me sate kelinci dan jahe hangat
Sedapnya sate kelinci dan jahe hangat
Perut kenyang, hati senang. Hehe.. Siap lanjut lagi ke tujuan selanjutnya. Candi Sukuh, Candi Cetho. Tapi kok...walaupun udah kenyang, kakinya berat banget dipake nanjak ke atas, naikin 116 anak tangga lagi. Efek lelah solo traveling mungkin, but show must go on, Baby!

Oiya, sebenarnya jalur masuk ke Curug Jumog ada dua, lewat atas (yang saya lalui) dan jalur bawah. Saya juga kurang tau lewat jalan mana, biar bisa masuk Curug Jumog lewat loket bawah. Kalo lewat loket bawah, bisa nyobain renang juga di kolam renang dengan sumber air alaminya. Lebih banyak mobil juga di parkirannya.
curug jumog karanganyar meanwhile u and me pintu masuk bawah kolam renang
Kolam renang Curug Jumog via pintu masuk bawah
Nyampe di atas, siap cabut lagi deh. Parkir motor di Curug Jumog cuma Rp 2.000,00 aja kok. Masih wajar. Yuk, kita jalan-jalan lagi.. "Kemana?". Tunggu artikel selanjutnya ya..

Eh, eh, tadi kan bilangnya:
"Bakalan rugi wisata ke Curug Jumog? Kok belum dijelasin?"
Eh iya, ini nih:
KAMU BAKALAN RUGI WISATA KE CURUG JUMOG, KALO...

YANG PERTAMA: kamu ke Curug Jumog, tapi cuma nyari tempat "nyepi" buat pacaran! Kita ke wisata alam tuh buat nikmatin alamnya, syukur-syukur bisa inget kebesaran Sang Pencipta, bukan malah maksiat. RUGI!

YANG KEDUA: kamu ke Curug Jumog, tapi nggak nyobain main air disana, apalagi nggak nyobain derasnya air terjun plus selfie disana. RUGI!

YANG KETIGA: kamu ke Curug Jumog, tapi cuma nongkrong doang, nggak poto-poto. RUGI! Karena banyak spot buat kamu yang hobi fotografi atau sekedar buat share di media sosial. Kemarin aja ada yang pre-wedding disana. #ngiler

YANG KEEMPAT: kamu ke Curug Jumog, tapi nggak nyicipin sate kelinci khas Karanganyar. RUGI!

YANG KELIMA: NGGAK PERNAH KE CURUG JUMOG! RUGI!
curug jumog karanganyar meanwhile u and me spot fotografi
RUGI kalo NGGAK ke CURUG JUMOG
Hahahaha.. Nah tunggu apalagi, nikmatin juga keindahan Curug Jumog ya.. Capcuss..

You Might Also Like

8 comments:

  1. Bagus ya tempatnya, ada kolam renangnya juga. Lengkap. Bener, rugi kalau nggak mandi di air terjunya...

    Salam.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih, nggak basah2an tu rugi..

      Curug emang ga ada abisnya deh..

      Salam kenal juga, Bang Inggit.. :D

      Delete
  2. Wah... alamnya masih asri, ya. Pemandangannya baguuuus...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Bu Nia, saya suka curug karena rata-rata suasananya asri :D

      Delete
  3. waaah kapan" maen enak ni mas agilll ..
    hehe.. :D

    ReplyDelete
  4. hehe banyak ruginya ya, apalagi kalau belum pergi ke curug jumog..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget tuh, ke Jumog aja masih banyak rugi, apalagi belum pernah kesana sama sekali :D

      Delete

Komentar itu bisa memberi inspirasi lho.. Siapa yang mau memberi inspirasi ke blog ini? :)